HIBRIDITAS DALAM KULINER BANDUNG: CITARASA RAMEN

  • Patra Aditia
  • Amaliatun Saleha
  • Elly Setiawan Sutawikara

Abstract

Sudah umum diketahui orang bahwa Kota Bandung adalah surga bagi pecinta kuliner. Meski demikian, dalam keragaman tersebut, sulit jika mengatakan bahwa kuliner-kuliner tersebut murni berasal dari Bandung, termasuk ramen. Di Bandung, restoran ramen semakin banyak. Diantaranya yang terkenal adalah Jigoku Ramen, Mie Reman, Ramen House, Nobu Ramen, Udin Ramen, Shifu Ramen, Ramen Cemen, Kuma Ramen, hingga yang dijual di restoran Jepang umum seperti Gokkana Tepan, Suki Soba Restaurant dan Marugame Udon. Berdasarkan observasi, wawancara mendalam, dan studi literatur terhadap sejumlah restoran ramen di Bandung, maka dapat diperoleh simpulan bahwa “Ramen Bandung” mempunyai pertimbangannya sendiri dalam hal citarasa, terkait dengan selera masyarakat di Kota Bandung pada umumnya yang tidak mengonsumsi daging babi dan tidak terlalu bisa menyesuaikan diri dengan rasa makanan Jepang yang asli. Sehingga dibuat berbagai variasi yang menjauhi rasa “ramen Jepang” yang asli. Selain itu, “Ramen Bandung” mempertahankan hibriditas dalam persoalan estetika restoran dan nama-nama pada menu, dengan cara mempertahankan aspek ke-Jepang-an. Hal tersebut menunjukkan bahwa hal-hal terkait Jepang, di mata masyarakat Kota Bandung, masih merupakan hal yang tinggi, menarik, sekaligus juga berkarakter. Secara estetika, masyarakat tidak perlu bersusah payah untuk mengenali sebuah unsur kebudayaan yang berasal dari Jepang

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2018-07-24
How to Cite
ADITIA, Patra; SALEHA, Amaliatun; SUTAWIKARA, Elly Setiawan. HIBRIDITAS DALAM KULINER BANDUNG: CITARASA RAMEN. KalaTanda, [S.l.], v. 1, n. 2, p. 177-182, july 2018. ISSN 2527-9076. Available at: <http://journals.telkomuniversity.ac.id/kalatanda/article/view/1380>. Date accessed: 19 aug. 2018.
Section
Articles

Most read articles by the same author(s)